Boku no Blog - Di Jepang, tahun baru dimulai pada bulan Januari, sama seperti negara-negara lainnya di dunia. Sedangkan tahun fiskal (Nendo) dimulai pada bulan April. 

img: style.nikkei

April adalah bulan awal  anggaran negara dan banyak perusahaan, dan juga sebagai bulan untuk tahun ajaran baru sekolah.

Apakah Nendo/tahun fiskal itu? 

Tahun fiskal adalah rentang kurun waktu dalam satu tahun yang diatur menurut tujuan tertentu, di mana kantor pemerintah dan perusahaan beroperasi sesuai dengan anggaran, dan "tahun ajaran baru" untuk pendidikan di sekolah.

Selain itu, di bidang pertanian, banyak varietas yang memiliki "tahun panen" sendiri-sendiri sesuai dengan waktu panen dan distribusi gabah. Misalnya, kedelai dari Juli hingga Juni tahun berikutnya, dan gula dari Oktober hingga September tahun berikutnya.

Sejarah tahun fiskal Jepang dimulai bulan April

Hal ini sudah diperkenalkan dan dimulai pada tahun 1886 (Meiji 19)


Alasan dimulainya bulan April

1)Jepang pada era Meiji adalah negara agraris.

Ada berbagai penjelasan mengapa tahun ini dimulai pada bulan April, salah satunya adalah industri utama di Jepang saat itu adalah pertanian dan budidaya padi.

Pada zaman Edo, beras digunakan untuk membayar pajak (upeti tahunan), tetapi pada prinsipnya semua pajak dari awal zaman Meiji dibayar tunai.

Oleh karena itu, beras harus selesai dipanen, dijual untuk mendapatkan uang tunai, dan kemudian untuk membayar pajak.

Jika tahun fiskal akhir Desember, itu baru sekitar empat bulan berlalu sejak padi dipanen.

Sementara itu, sulitnya untuk membuat jadwal bagi petani untuk menjual beras dan membayar pajak, serta bagi negara untuk memproses semuanya dan mempertimbangkan anggaran untuk bulan Januari dan seterusnya.

Dari perhitungan dan pengalaman diketahui bahwa pada bulan April semua pekerjaan dapat diselesaikan dengan margin, sehingga periode dari tahun Meiji 19, dimulai April hingga Maret tahun berikutnya secara resmi ditetapkan sebagai tahun fiskal.

2) Untuk menghilangkan defisit anggaran.

Selain itu, "karena defisit anggaran saat itu sudah dihilangkan" sering disebut sebagai alasan kenapa dimulainya pada awal April.

Pemerintah Jepang pada awal era Meiji menginvestasikan banyak anggaran pada tentara kaya untuk mengejar ketinggalan dengan peradaban kekuatan Barat, tetapi ada banyak masa yang sulit secara finansial, dan pada tahun 1884 (tahun Meiji 17) menghadapi krisis keuangan sehingga mengalami defisit besar.

Masayoshi Matsukata, raja Okura pada saat itu, ingin menghindari kehilangan uang selama masa jabatannya, yang tidak terpikirkan sekarang, tetapi dia menghitung pendapatan tahun fiskal berikutnya untuk tiga bulan dengan memindahkannya ke tahun fiskal 17 dan defisit telah dihilangkan.

Namun dengan metode ini, anggaran untuk tahun anggaran berikutnya akan diatur dengan pendapatan yang kecil selama tiga bulan, sehingga jika dibiarkan apa adanya, defisit tahun fiskal 18 berikutnya tidak terhindarkan.

Oleh karena itu, Matsukata mempertimbangkan metode pemendekan tahun fiskal 18 dari 3 bulan menjadi 9 bulan.

Waktu itu, tahun fiskal dimulai dari awal Juli sampai akhir Juni, maka kita putuskan untuk menetapkan tahun fiskal 18 dari awal Juli sampai Maret tahun berikutnya, dan memperbaikinya dari awal tahun Meiji 19 bulan April hingga akhir Maret tahun berikutnya.

Teorinya adalah bahwa sebagai akibat dari peningkatan pendapatan secara paksa selama tiga bulan dari tahun berikutnya untuk menghindari defisit dan memperpendek tahun berikutnya menjadi tiga bulan, tahun tersebut berubah dari tahun sebelumnya yang dimulai pada bulan Juli menjadi tahun yang dimulai pada bulan April.


Tahun fiskal dimulai pada bulan Januari untuk perusahaan dengan banyak transaksi di luar negeri.

Setelah itu, tahun fiskal yang dimulai dari April hingga Maret tahun berikutnya tetap digunakan, namun sekitar tahun 1962 (Showa 37), Kakuei Tanaka yang merupakan ketua Partai Demokrat Liberal saat itu, merevisi undang-undang dan menetapkan tahun fiskal nasional hingga dari bulan Januari hingga bulan Desember.

Namun, Kementerian Keuangan  saat itu menentang hal itu akan sulit karena terlalu banyak undang-undang yang harus diubah, dan pada akhirnya perubahan itu ditunda.

Di sisi lain, di banyak perusahaan, tahun fiskal adalah dari April hingga Maret tahun berikutnya sesuai dengan tahun fiskal pemerintah pusat dan daerah, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, ada kasus di mana tahun fiskal adalah dari Januari hingga Desember meningkat menurut tren luar negeri.

Dikatakan bahwa jumlah perusahaan yang melunasi rekeningnya pada bulan Desember akan bertambah di masa mendatang seiring dengan semakin mengglobalnya perekonomian.

Ringkasan

Di era Meiji, Jepang baru saja menjadi negara modern dan industrinya belum berkembang sepenuhnya, dan berfokus pada tentara kaya untuk mengejar ketertinggalan negara Eropa Barat.

Dapat dikatakan bahwa situasi di mana Jepang berada pada saat itu memiliki pengaruh yang besar terhadap pengaturan tahun fiskal yang dimulai "April hingga Maret tahun berikutnya."

nikkei.style

manegy


0 comments:

Post a comment

 
Top